Kiai Kholil As’ad Situbondo Penakluk Para Bajingan dan Preman

  • Whatsapp
KHR. Moh. Kholil as'ad pengasuh PonPes Walisongo Situbondo

Beliau, sebatas yang kutahu, lahir di Situbondo, putra Bungsu Almarhum KHR. As’ad Syamsul Arifin Sang Mediator Nahdlatul ulama, Nama beliau “Muhammad Kholil” Nama tersebut diberikan oleh Kiai As’ad Ayahandanya tafa’ulan kepada gurunya yakni Syeikhona Muhammad Kholil bin Abdul Lathif Bangkalan.

Kira-kira umur 15 tahun, beliau di modokkan ke Makkah ke Syeikh Ismail Alyamani Almakki yang masih teman kiai As’ad, atas saran Kiai Sarkaman. Namun sebelum itu sebenarnya Kiai Kholil muda, sudah di minta oleh Syeikh Ismail ke Kiai As’ad ketika sebelum Munas NU di Situbondo.

Baca Juga

Sebelum mondok ke Makkah, Kiai Kholil Muda, belajar kepada beberapa santrinya Kiai As’ad. Belajar nahwu shorrofnya yang kutahu pada Ustadz Zainal Abidin, dll. Sedangkan ngaji tasawufnya pada KH. Sufyan Miftahul Arifin terkadang juga ditemani kakaknya yaitu Almarhum KHR. Ahmad Fawaid As’ad karna beliau Yai Fawaid juga ngaji ke Kiai Sufyan. Beliau Masuk Jama’ah Dizikir thoriqoh An Naqsyabandiyah Al ahmadiyyah sekitar umur 11 tahun pada kiai Sufyan Miftah, mungkin ketika itu di antara para jama’ah yang lain beliau yang termuda.

Namanya anak muda, Lora Kholil masih tidak lepas dari kenakalannya bersama teman-temannya, makanya terus di jaga oleh KH. Zubairi dan KH. Ahmad Sufyan Miftah kala itu. Di antara Guru Beliau yang saya tahu, yang banyak mempengaruhi pribadinya beliau adalah, KH. Muhammad bin Imam Pamekasan Madura, KH. Sufyan Miftahul Arifin dalam perjuangannya, dan Syeikh Ismail Alyamani Almakki dan juga Ayahandanya sendiri.

Kira – kira tahun 1992, beliau pulang ke Indonesia, dan mendirikan pondok pesantren, yang diberi nama Pondok Pesantren Walisongo. Adanya pondok tersebut, jauh sebelumnya kiai As’ad ayahandanya pernah berdawuh, ketika pulang dari pengajian NU di Situbondo, sampai di selatan komplek pondok yang mana ketika itu masih  persawahan.  Dawuhnya, “suatu saat nanti saya akan punya pondok disini, padahal ketika itu Lora Kholil masih belum lahir.”

Memang betul buah jatuh tidak jauh dari pohonnya. Kiai As’ad yang dikenal pawangnya bajingan dan preman, begitu juga dengan kiai Kholil As’ad, banyak juga bajingan, maling, perampok, anak jalanan takluk di tangannya atas kuasa Ilahi dan akhirnya bertaubat ini fakta, semoga taufiq selalu menyertainya.

Beliau yang saya tau juga termasuk kiai nyentrik. Bisa juga dibilang budayawan. Beliau mengagumi sekali pencak silat makanya beliau termasuk salah satu Dewan Khos Pagar Nusa Pusat. Juga pesyair, banyak sekali syair syair yang dikarang oleh beliau, bahkan mungkin sudah ribuan bait dan ratusan lagu, tentang Cinta Baginda Nabi, Waliyullah, Ulama’ bahkan syair – syair kebangsaan.

Ciri khas dari disela sela ceramah beliau yang selalu ku ingat, pasti selalu ada kalimat “Allahumma Sholli ‘Alaa Muhammad” Beliau juga pernah berdawuh pada kami, “apapun tanpa Kanjeng Nabi akan hambar.

*Penulis: Al Mukhlis Situbondo

Pos terkait