Pemblokiran Telegram Dipandang PAN tidak Efektif


NUSANEWS, JAKARTA -  Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) meminta Internet Service Provider (ISP) untuk melakukan pemutusan akses (pemblokiran) terhadap sebelas Domain Name System (DNS) milik Telegram pada 14 Juli 2017.

Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN), Ahmad Hanafi Rais mengatakan setelah UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) disahkan, sebenarnya pemerintah punya tugas untuk membuat seperti apa tata kelola konten yang positif.

"Ini tidak pernah ada pembahasannya. Kalau tiba-tiba main blokir, itu pun juga terbatas pada browser, padahal terorisme bekerja mobile-based, maka langkah ini juga tidak efektif," kata Hanafi Rais kepada Republika.co.id, Sabtu (16/7) malam.

Kementerian Kominfo beralasan pemblokiran Telegram dilakukan karena ada banyak sekali kanal di layanan tersebut yang bermuatan propaganda radikalisme, terorisme, paham kebencian, ajakan atau cara merakit bom, cara melakukan penyerangan, gambar yang mengganggu, dan lain-lain yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan di Indonesia.

Hanafi menyatakan pengguna Telegram mayoritas bukan teroris, tapi dosen, mahasiswa, komunitas pengusaha, komunitas agama, komunitas kreatif, dan sebagainya. Menurut dia, pemblokiran ini berpotensi merugikan kelompok pengguna lain yang memanfaatkan Telegram untuk keperluan positif.

"Sebaiknya pemerintah tempuh langkah hukum saja kalau memang menganggap Telegram tidak comply dengan peraturan perundangan RI. Jadi keputusannya bisa dipertanggungjawabkan," ujar Hanafi. (rol) NUSANEWS.NET

BACA JUGA:

BAGAIMANA KOMENTAR ANDA?

loading...
Nama

Bisnis,1670,Daerah,945,Edukasi,66,Ekonomi,1058,Hukum,6631,Inspiratif,24,Investasi,29,Islami,73,IsNews,998,Jabodetabek,5767,Jurnalistik,1121,Keamanan,387,Mancanegara,2262,Mualaf,139,Nasional,1353,News,1769,Olahraga,222,Otomotif,12,Peristiwa,8473,Pilkada,741,Politik,14211,Ramadhan,17,Seleb,1027,Story,23,Suara Publik,288,Tekno,188,Tips,40,TOP,19,Unik,43,Video,877,Wow,26,
ltr
item
NUSANEWS: Pemblokiran Telegram Dipandang PAN tidak Efektif
Pemblokiran Telegram Dipandang PAN tidak Efektif
Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) meminta Internet Service Provider (ISP) untuk melakukan pemutusan akses (pemblokiran) terhadap sebelas Domain Name System (DNS) milik Telegram pada 14 Juli 2017.
https://2.bp.blogspot.com/-UozvHFh70a4/WWrrWOOLQZI/AAAAAAAABjY/GbHVR_t4vK8sSuqU4dAglcmCQiWM3BHwACEwYBhgL/s640/aplikasi-telegram-_170716094338-299.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-UozvHFh70a4/WWrrWOOLQZI/AAAAAAAABjY/GbHVR_t4vK8sSuqU4dAglcmCQiWM3BHwACEwYBhgL/s72-c/aplikasi-telegram-_170716094338-299.jpg
NUSANEWS
http://www.nusanews.net/2017/07/pemblokiran-telegram-dipandang-pan.html
http://www.nusanews.net/
http://www.nusanews.net/
http://www.nusanews.net/2017/07/pemblokiran-telegram-dipandang-pan.html
true
5398521020948470106
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts TAMPILKAN SEMUA Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Beranda Halaman Berita View All SARAn UNTUK ANDA KATEGORI ARSIP CARI BERITA ALL POSTS Berita yang Anda Cari Tidak Ditemukan! Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des Baru Saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow KONTEN INI TERBATAS! Silahkan Bagikan Untuk Membuka atau Melihatnya Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy