Ombudsman: Kejagung Lakukan Maladministrasi dalam Eksekusi Hukuman Mati


NUSANEWS, JAKARTA -  Ombudsman Republik Indonesia menyimpulkan bahwa pelaksanaan eksekusi hukuman mati terhadap Humprey Ejike Jefferson, warga negara Nigeria oleh Kejaksaan Agung tergolong adalah tindakan maladministrasi.

Komisioner Ombudsman Ninik Rahayu mengatakan, dalam hal ini jajaran Jaksa Agung Muda Pidana Umum melaksanakan eksekusi di luar prosedur yang semestinya.

“Ombudsman RI menyimpulkan bahwa pelaksanaan eksekusi yang dilakukan terhadap Humphrey Ejike Jefferson dilakukan tidak sesuai dengan ketentuan,” kata Ninik di kantornya, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Jumat (28/7).

Humprey alias Doctor merupakan terpidana mati atas kasus kepemilikan heroin seberat 1,7 kilogram. Dia tergolong bandar besar. Humprey ditangkap di Depok, Jawa Barat pada 2003 silam.

Pria asal Nigeria itu diputus hukuman mati oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Putusan itu diperkuat oleh Pengadilan Tinggi DKI Jakarta.

Tak terima, Humprey mengajukan kasasi, namun ditolak Mahkamah Agung (MA). Kemudian peninjauan kembali yang diajukan pada 2007 pun dimentahkan MA.

Humprey masuk dalam gelombang hukuman mati tahap III yang dilakukan Kejagung pada 29 Juli 2016, bersama bandar narkoba asal Indonesia Freddy Budiman dan dua terpidana lainnya.

Ninik menyatakan, berdasarkan hasil pemeriksaan pihaknya, eksekusi mati terhadap Humprey seharusnya ditunda, mengingat yang bersangkutan sedang mengajukan grasi sebagaima diatur dalam Pasal 13 UU Nomor 22/2002 tentang Grasi.

“Di mana disebutkan bahwa eksekusi tidak dapat dilakukan sebelum keputusan presiden tentang grasi,” terang dia.

Selain itu, menurut Ninik, Humprey juga sempat mengajukan permohonan peninjauan kembali (PK) kedua, namun tak diteruskan oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat ke Mahkamah Agung (MA).

Hal tersebut berbeda dengan pelakuan terhadap dua terpidana mati lainnya, Eugene Ape dan Zulfiqar Ali, di mana PK kedua mereka ditindaklanjuti.

“Berkas perkara PK kedua Eugene Ape dan Zulfiqar Ali diteruskan PN Jakpus, tapi tidak demikian pengajuan yang dilakukan kuasa hukum Humprey. Ini menunjukan perlakuan diskriminasi,” ujar Ninik.

Setelah menyampaikan adanya tindakan maladministrasi yang dilakukan Kejagung, Ninik menyebut pihaknya memberikan saran ke sejumlah instansi terkait.

Ninik menyampaikan, saran pertama untuk Kejagung, agar memperhatikan putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 107/PPU-XIII/2015 tanggal 15 Juni 2016, yang menyatakan bahwa Pasal 7 ayat (2) UU Nomor 5 Tahun 2010 tentang Grasi bertentangan dengan UUD 1945 dan tidak lagi memiliki kekuatan hukum.

Kemudian yang kedua, lembaga yang kini dipimpin M. Prasetyo itu diminta untuk melakukan perbaikan proses dan teknis pelaksanaan eksekusi mati, terutama mengenai pemenuhan hak bagi terpidana mati dan keluarganya.

“Yaitu hak atas informasi kepada keluarga terkait pelaksanaan eksekusi mati yang dalam ketentuannya diberikan 3×24 jam,” kata Ninik.

Kemudian, lanjut Ninik, saran untuk PN Jakarta Pusat, agar menerapkan ketentuan teknis pengajuan PK tanpa diskriminasi kepada siapa pun.

Sementara itu, saran untuk Badan Pengawas MA, Ombudsman meminta dilakukan pemeriksaan kepada PN Jakarta Pusat terkait adanya perlakuan berbeda atas permohonan PK yang diajukan Humprey dengan dua terpidana lainnya.

“Indikasi penyimpangan demi penegakkan dan kepastian hukum kepada pihak-pihak yang melakukan penyimpangan untuk diberikan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku,” ujar Ninik.

Ninik meminta kepada Kejagung, PN Jakarta Pusat, dan MA untuk menindaklanjuti saran yang diberikan Ombudsman dalam waktu paling lambat 60 hari. Menurut dia, bila tak direspon saran yang diberikan pihaknya, Ombudsman bakal mengeluarkan rekomendasi.

“Kalau tidak ditindaklanjuti kami tingkatkan menjadi rekomendasi. Sebagaimana diketahui rekomendasi adalah produk tertinggi dari Ombudsman,” kata dia.

“Kemudian kami akan sampaikan ke presiden dan kalo tidak ditindaklanjuti akan dipublikasikan,” tambah Ninik.  (akt) NUSANEWS.NET

BACA JUGA:

BAGAIMANA KOMENTAR ANDA?

loading...
Nama

Bisnis,1670,Daerah,945,Edukasi,66,Ekonomi,1058,Hukum,6631,Inspiratif,24,Investasi,29,Islami,73,IsNews,998,Jabodetabek,5767,Jurnalistik,1121,Keamanan,387,Mancanegara,2262,Mualaf,139,Nasional,1353,News,1769,Olahraga,222,Otomotif,12,Peristiwa,8473,Pilkada,741,Politik,14211,Ramadhan,17,Seleb,1027,Story,23,Suara Publik,288,Tekno,188,Tips,40,TOP,19,Unik,43,Video,877,Wow,26,
ltr
item
NUSANEWS: Ombudsman: Kejagung Lakukan Maladministrasi dalam Eksekusi Hukuman Mati
Ombudsman: Kejagung Lakukan Maladministrasi dalam Eksekusi Hukuman Mati
Ombudsman Republik Indonesia menyimpulkan bahwa pelaksanaan eksekusi hukuman mati terhadap Humprey Ejike Jefferson, warga negara Nigeria oleh Kejaksaan Agung tergolong adalah tindakan maladministrasi.
https://1.bp.blogspot.com/-WFxOsEIzAYk/WXsSCe1cNiI/AAAAAAAB1ho/qPFBOPaPGCwEygof_oyod62NswsLTGX9QCLcBGAs/s640/Ombudsman-681x511.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-WFxOsEIzAYk/WXsSCe1cNiI/AAAAAAAB1ho/qPFBOPaPGCwEygof_oyod62NswsLTGX9QCLcBGAs/s72-c/Ombudsman-681x511.jpg
NUSANEWS
http://www.nusanews.net/2017/07/ombudsman-kejagung-lakukan.html
http://www.nusanews.net/
http://www.nusanews.net/
http://www.nusanews.net/2017/07/ombudsman-kejagung-lakukan.html
true
5398521020948470106
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts TAMPILKAN SEMUA Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Beranda Halaman Berita View All SARAn UNTUK ANDA KATEGORI ARSIP CARI BERITA ALL POSTS Berita yang Anda Cari Tidak Ditemukan! Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des Baru Saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow KONTEN INI TERBATAS! Silahkan Bagikan Untuk Membuka atau Melihatnya Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy