Gawat, Arteria Dahlan Ungkap Pengadilan KPK Seperti Kantor Pos




NUSANEWS, JAKARTA - Politisi PDI-P yang menjadi anggota Pansus Hak Angket DPR terhadap KPK menilai pengadilan tindak pidana korupsi yang dilakukan KPK seperti Kantor Pos. Pasalnya, dia mengungkapkan, proses peradilannya dilakukan berdasarkan pesanan.

"Apakah pengadilannya bisa dipercaya? Pengadilannya sudah seperti pos karena banyak yang mengirim massage," ujar Arteria Dahlan saat rapat Pansus Angket DPR dengan ahli hukum pidana Prof Romly Atmasasmita dan Dr Salahudin, di gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (11/7/2017).

Dia mengatakan telah menemui sejumlah Hakim Tipikor yang mengaku memilih tidak bisa menolak pesanan berupa vonis hukuman. Sebab, para Hakim Tipikor itu mengaku bisa mendapatkan masalah sendiri jika mengabaikan pesanan-pesanan tersebut.

"Daripada gua bermasalah," papar Arteria menirukan alasan hakim yang mengaku harus menjalankan pesanan-pesanan saat memimpin proses peradilan.

Meski tidak menyebut siapa yang mengirimkan pesanan, Arteria menegaskan dia memiliki bukti kuat atas ucapannya itu. Bahkan menurut dia para hakim itu siap memberikan kesaksian dihadapkan Pansus Hak Angket DPR.

"Apakah peradilan seperti ini benar Prof?," ujar Arteria yang mengajukan pertanyaan kepada Prof Romly yang menjadi nara sumber ahli Pansus Hak Angket DPR.

Tak hanya itu, Arteria juga mengungkapkan adanya pengakuan terpidana kasus korupsi yang dijanjikan mendapatkan keringanan hukuman jika mau memenuhi permintaan penyidik KPK agar menyebutkan bahwa kasusnya melibatkan Kapolri. Arteria juga mengungkapkan adanya praktik transaksi ratusan juta rupiah dalam penanganan kasus korupsi yang dilakukan KPK.

"Semua orang yang terlibat kasus yang saya sebutkan tadi siap bersaksi di sini (Pansus Hak Angket DPR RI-red)," papar Arteria yang memperlihatkan tumpukan dokumen hasil temuannya.

Menanggapi Arteria, Prof Romly mengatakan tidak heran. Bahkan dia mengaku memiliki jumlah bukti pelanggaran yang lebih banyak yang dilakukan KPK. "Saya memiliki bukti-bukti yang jumlahnya lebih banyak lagi," ujar Prof Romly Atmasasmita. (ts) NUSANEWS.NET

BACA JUGA:

BAGAIMANA KOMENTAR ANDA?

loading...
Nama

Bisnis,1670,Daerah,945,Edukasi,66,Ekonomi,1058,Hukum,6631,Inspiratif,24,Investasi,29,Islami,73,IsNews,998,Jabodetabek,5767,Jurnalistik,1121,Keamanan,387,Mancanegara,2262,Mualaf,139,Nasional,1353,News,1769,Olahraga,222,Otomotif,12,Peristiwa,8473,Pilkada,741,Politik,14211,Ramadhan,17,Seleb,1027,Story,23,Suara Publik,288,Tekno,188,Tips,40,TOP,19,Unik,43,Video,877,Wow,26,
ltr
item
NUSANEWS: Gawat, Arteria Dahlan Ungkap Pengadilan KPK Seperti Kantor Pos
Gawat, Arteria Dahlan Ungkap Pengadilan KPK Seperti Kantor Pos
Politisi PDI-P yang menjadi anggota Pansus Hak Angket DPR terhadap KPK menilai pengadilan tindak pidana korupsi yang dilakukan KPK seperti Kantor Pos. Pasalnya, dia mengungkapkan, proses peradilannya dilakukan berdasarkan pesanan.
https://3.bp.blogspot.com/-9tHblzQve3k/WWTjezUjngI/AAAAAAAAA9U/LxG6aWcsqIkPhzZ2FaP3yYyDH14gCPpKQCLcBGAs/s640/6IMG_20170711_193204.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-9tHblzQve3k/WWTjezUjngI/AAAAAAAAA9U/LxG6aWcsqIkPhzZ2FaP3yYyDH14gCPpKQCLcBGAs/s72-c/6IMG_20170711_193204.jpg
NUSANEWS
http://www.nusanews.net/2017/07/gawat-arteria-dahlan-ungkap-pengadilan.html
http://www.nusanews.net/
http://www.nusanews.net/
http://www.nusanews.net/2017/07/gawat-arteria-dahlan-ungkap-pengadilan.html
true
5398521020948470106
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts TAMPILKAN SEMUA Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Beranda Halaman Berita View All SARAn UNTUK ANDA KATEGORI ARSIP CARI BERITA ALL POSTS Berita yang Anda Cari Tidak Ditemukan! Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des Baru Saja 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Followers Follow KONTEN INI TERBATAS! Silahkan Bagikan Untuk Membuka atau Melihatnya Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy